Mentraining DSPAM lagi deh

dspam.png

Karena kecerobohan saya sendiri, database dspam hilang dalam sekejap. Mungkin tepatnya bukan dalam sekejap, dalam sekali enter :biggrin:. Akhirnya saya harus mentraining lagi dari awal. :banghead::banghead:

Tapi sekarang metode trainingnya saya ubah. Beberapa user di milists dspam menyarankan agar trainingnya secara manual aja. Biarkanlah email mengalir apa adanya. Tidak perlu pake source corpus segala rupa katanya. Soalnya kalau pake spam corpus, perilaku pembelajaran si spam filter kita tidak natural. Dan emang saya sendiri sudah mengalaminya. Kalau menggunakan spam corpus, hasilnya spam hampir 100% bisa difilter, tapi false-positivenya bisa melebihi 5%. :concerned:

Sekarang baru sekitar 4-5 hari, tunggu sampai dspam belajar 100 email. Nanti statistiknya saya reset. Saya akan lihat nanti, setelah ditraining dengan 100 email, seberapa akurat sih dspamnya ;)

2 thoughts on “Mentraining DSPAM lagi deh

  1. paguman

    gw mo nanya nih…maksud menggunakan spam corpus tuh gmna yah…??
    gw lagi nyari anti spam yg efektif krn udah ga tahan nih ama iklan viagra hehehehe.skrng gw pake spamassassin doank nyoba nyantolin dspam tp ko ky ga ngaruh githu bisa bantu ga??

    thx
    ~paguman
    paguyubanmail@gmail.com

  2. cecep

    @paguman: spamassassinnya sudah di suruh belajar gak (sa-learn)? mungkin yang dibutuhkan adalah itu. lalu jangan lupa kombinasikan dengan RBL

Comments are closed.