Dunia Kadang Memang Sempit

Kemarin malam gw diajak ketemuan dengan Bos dari perusahaan tempat gw kerja dulu. Gw janji sekitar jam 19:00 WIB, tapi baru nyampe di tempat tujuan jam 19:20 WIB. Nggak ada niatan untuk ngaret, tapi memang jalanan dari Cipete ke Puri tidak begitu lancar. Lagi pula gw agak-agak lupa lokasi kantor tersebut, ya gw baru sekali datang ke sana. Kantor tersebut memang lokasi baru, yang baru ditempati bekas perusahaan gw tsb sekitar dua bulanan.

Gw langsung naik ke lantai dua, dan bertemu dengan dua orang cewek genit (sorry Vonny, Eva hehehe), sekretaris Bos. Semenit kemudian gw bergegas menuju ke WC, selain kebelet pipis, juga untuk sekedar menyegarkan muka gw yang kusam (hehehe).

Tok … tok … “Malem Pak”
Gw langsung masuk ke ruangan si Bos. Wah ternyata jauh lebih luas dari ruangan kantor yang lama. Gw langsung dipersilahkan duduk. Beberapa saat kemudian gw dan Bos asik ngobrol tentang keadaan masing-masing. Gw sih banyak cerita apa yang gw kerjakan di kantor, juga kadang nanya-nanya kondisi perusahaan sepeninggal gw.

Tiba-tiba si Bos nanya, “Eh admin yang lo gantiin disana cewek yah, Cep?”. Wah tahu dari mana nih, jangan-jangan temen gw cerita sama si Bos. Soalnya gw pernah bilang kalau gw gantiin cewe. Belum hilang kekagetan gw, eh si Bos nyeletuk lagi. “Kemarin kita ada wawancara satu orang yang ngelamar jadi Marketing, tapi dia ketika dilihat diresumenya background dia tuh teknis banget. Awalnya gw nggak ngeh sama nama perusahaannya, tapi ketika dia bilang kerjaannya (titttt sensor, pokoknya ini dan itu), kayaknya sama persis sama cerita lo kemarin. Jangan-jangan ini admin yang si Cecep gantiin”

Dan selanjutnya memang bisa ditebak, memang beneran admin yang gw gantiin di perusahaan yang sekarang ngelamar ke perusahaan gw yang lama. Kalau inget kata-kata ini gw jadi pingin ngakak sendiri, “Jadi ceritanya kita ini mau tukeran admin yah Cep”

*Gubrak*

Dunia kadang memang sempit …