Pergi Ke Monas

dsc00147.jpg

ini mirip monas nggak yah? sorry pas ngambil gambar, lidah apinya nggak ke ambil :(

Kalau lo warga Jakarta, pasti lo tahu donk yang namanya Monas. Kalau nggak tahu kebangetan deh. Tapi bentar dulu, jangan-jangan lo blom pernah ke Monas. Atau gini aja deh kapan lo terakhir kesana? Nah kalau ditanya pertanyaan ini biasanya jawabannya beragam.

Nih gw lists jawaban hasil survey singkat versi gw:

  1. Hmm, lupa yah. Tapi kayaknya pas gw masih SD deh.
  2. Sering lewat sih, tapi blom pernah naik ke puncaknya (yee, lewat doank mah nggak diitung atuh).
  3. Blom pernah tuh, dari kecil sampai sekarang gw gede blom pernah ke Monas. Ya gpp jg sih. Nggak penting banget kok, tapi kalau lo tinggal di Jakarta keknya ada yang aneh aja deh.
  4. Cuma tiga orang aja sih yang gw tanya, jadi harusnya nomor empat ini nggak masuk list :P


Rencana Dadakan

Sebetulnya nggak ada planning khusus mo jalan kesana sih. Kondisi badan gw jg lagi nggak fit, masih agak flu + batuk2 gitu deh. Tapi berhubung senin libur, dan rasanya pasti bete kalau sendirian nggak ada kegiatan dikost-kostan (dua hari sebelumnya gw nggak kemana-mana, juga gara-gara flu), ya gw ajak temen tuk jalan.

Nah niatnya kan yang penting jalan aja. Terserah mo kemana. Tapi setelah diskusi kesana kemari, akhirnya jatuhlah pilihan ke Monas. Tahu nggak alasannya? karena kita blom pernah naik ke Puncak Monas hehehe.

Alesan lainnya ada juga sih, karena kita backpacker sejati, alias masih ngangkot kalau jalan-jalan kesana kemari. Monas adalah daerah yang paling mudah dijangkau.

Menuju Ke Monas

Banyak jalan menuju Monas (kalimat ini sudah basi banget yah). Tapi gw cerita jalan dari tempat gw aja deh. Dari arah Plaza Semanggi, lo tinggal nyebrang ke arah Polda. Trus jalan ke bawah arah Jl. Sudirman. Ya kurang lebih dua ratus meteran deh. Ntar dibawah ada halte busway Komdak.

Beli karcis busway (IDR 3.500), trus tinggal tunggu bisnya lewat deh. Nah kalau sudah naik didalem bis, lo tinggal duduk aja (atau berdiri kalau nggak dapet kursi, kek gw kemarin). Ntar kalau lo dah lewat halte Bank Indonesia, siap-siap untuk turun. Soalnya dihalte berikutnya kita akan turun. Yup, ini dia halte Monas.

Dah nyampe? blom lah. Perjalanan masih jauh (percaya deh, sama gw hehehe). Dari halte Monas ini, lo tinggal nyebrang jalan. Dan dari sana lo harus jalan kaki lagi (kira-kira ada dua ratus meteran) ke arah pintu gerbang monas. Nah kalau sudah nyampe didepan pintu gerbang, siap-siap juga untuk jalan kaki beberapa ratus meter lagi, menuju pelataran Monas. Makanya sebelum berangkat, sarapan dulu yah.

Eh, satu lagi. Ntar dideket pelataran Monas, siap-siap juga untuk tersesat (kalau nggak nanya), karena penunjuk arah untuk masuk ke pelataran Monas jg minim banget. Tapi biar lo nggak tersesat kek gw, lo cari aja patung kuda. Ntar lo masuk lewat terowongan dibawah patung itu :)

Next?

Ah udah kepanjangan ceritanya. Ntar dilanjutkan lagi deh. Karena cerita tanpa screenshot adalah basbang, nih gw kasih satu foto aja deh. Sekaligus untuk memuaskan fans gw :P

dsc00150.jpg

NOTE: Fotonya burem yah, diambil pake kamera hape sih. Sore-sore pas lagi mendung. Males ngotak-ngatik pake photoshop, yang gw lakuin cuma cropping doank. Biar muat di blog ini.

to be continued…

7 thoughts on “Pergi Ke Monas

  1. cecep

    nyampe donk :)

    tapi ngantrinya itu loh, nggak nahan banget. 2 jam! yah dengan tekad yang kuat akhirnya nyampe jg ke atas (niat banget hehehe)

    fuihhhh, beneran deh. kalau niat mo ke puncaknya, mendingan jangan di hari libur deh. antriannya kayak ular naga panjangnya bukan kepalang (kok jadi kek lagu begini).

    :D

  2. cecep

    @BH: hmm, kata bang haji roma, jangan coret-coret di dinding, harom :D

    @wawan_pasha: yup asik loh kesana. mur-mer pula :D

Comments are closed.