Mungkin Karena Kita Kurang Peduli

Biasanya kalau ada orang yang minta sumbangan, gw sudah enek duluan. Jujur deh. Kalau di bis sudah nggak kehitung deh, dari mulai pengamen (pengamen jg menurut gw orang yang minta sumbangan hehehe), peminta-minta, anak jalanan yang ngasih selebaran berupa amplop yang ditulisi permohonan sumbangan untuk biaya sekolah, atau mungkin seperti sumbangan untuk pembangunan mesjid.

Di kost-kostan jg, tiba-tiba ada yang ngetuk pintu kamar, pas dibuka sudah ditodong sama map yang minta sumbangan (kadang ngetok pintunya jg nggak kira-kira). Atau pas lagi makan siang atau pada saat-saat lainnya juga.

Yang bikin kesel, kadang kita sering juga mendengar berita-berita miring soal permintaan sumbangan ini. Banyak diantaranya yang memang menyalahgunakan acara minta sumbangan ini. Sudahlah nggak perlu diceritakan lagi, banyak cerita tentang itu.

Sore tadi, waktu mau sholat ashar. Di mushola sudah ada dua orang yang siap ‘mencegat’ jamaah yang mo masuk. Mereka membagikan amplop permintaan sumbangan untuk anak yatim piatu. Begitu melihat mereka, yang kepikiran di otak gw “akhh, sumbangan lagi!”. Pas dikasih, amplopnya gw ambil jg sih.

Selesai sholat, gw baca tuh tulisan yang nempel diamplop. Permintaan sumbangan untuk anak yatim piatu. Alamat pantinya di Jogja. Gile jauh-jauh dari jogja, nyari sumbangan ke Jakarta. Tiba-tiba gw berpikir, hmm mungkin karena kita kurang peduli sama mereka. Oke lah kita sudah bosen sama yang namanya permintaan sumbangan itu. Blom lagi yang dijadikan kedok utk penipuan.

Tapi seberapa sering kita ngasih sumbangan langsung ke panti asuhan. Atau ke lembaga sosial lainnya. Seberapa banyak sih orang yang aktif menyisihkan hartanya ke lembaga-lembaga sosial itu. Rata-rata orang mulai ngelirik panti asuhan, pas saat bulan ramadhan saja. Itupun terbatas sama panti asuhan yang terkenal, mudah dijangkau. Yang jauh dipelosok, jangan harap deh. Trus kalau bulan ramadhan banyak dapet bantuan, bulan-bulan lainnya sepi. Lah mereka mo hidup darimana?

Mungkin kalau orang yang peduli itu banyak, mereka nggak usah sampe proaktif door-to-door nyari donatur. Seberapa besarkah porsi dari penghasilan kita yang sudah kita sisihkan untuk mereka?

4 thoughts on “Mungkin Karena Kita Kurang Peduli

  1. bow

    kalo gue sih Bismillah aja… pas mau ngasih ngucap Bismillah, diniatin kalo kita niatnya untuk nolong dan ikhlas, gak usah peduli mereka beneran ato nipu

  2. cecep

    yup, kalau gw lagi ada mood utk ngasih biasanya gw ikhlasin tanpa berpikir apakah itu penipuan atau bukan.

    tapi kadang gw berpikir, kita tuh emang masih kurang peduli sama lingkungan kita. kita baru ngasih uluran tangan ketika ada yang meminta (itu jg kadang2 ngasihnya). uluran tangan kita masih bersifat ‘menunggu’ :)

    *akh kok gw jadi serius begini*
    :D

  3. muntenari

    banyaknya peminta sumbangan (pengamen, pengemis) karena negara kita kesulitan menciptakan lapangan pekerjaan dan tingginya beban hidup yang harus ditanggung masyarakat;

  4. Ria

    yup gw setuju sama lu bow…kita emang harus iklash, so gak penting nanti itu boongan atau enggak…jng sampe kurang ngeluarin amal ntar kayak gw :(( guys…HP motorola gw ilang (tau kan gmn cintanya gw sama hp itu)…hiks untuk intropeksi diri mungkin gw masih kurang beramal :(

Comments are closed.