Then and Now

Membaca planet Ubuntu, sepertinya lagi rame nampilin desktop jaman dulu dan desktop jaman sekarang. Then and Now, My Desktop: Then and Now, Then and Now Meme dan masih banyak lagi. Silakan lihat sendiri di planet Ubuntu.

Kalau mengenang jaman lalu, saya pertama kali kenal justru FreeBSD. Kalau tidak salah versi pertama yang saya kenal itu FreeBSD 2.2.8. Maklum kampus tempat saya ngekost, mayoritas menganut mahzab FreeBSD. Jadi oleh senior-senior, saya juga diajarkan FreeBSD juga. Dan rasa-rasanya saya juga belum pernah memakai FreeBSD ini untuk desktop, di jaman itu terlalu nekad kalau menggunakan FreeBSD buat dekstop.

Kalau linux, pertama kali ngelihat kayaknya RedHat versi 5.2 (agak lupa juga persisnya). Trus lebih sering berkutat dengan Mandrake 6.1 dan versi berikutnya s.d tahun 2003 (tentu diselang-seling dengan distro lain untuk coba-coba). Setelah itu berkenalan dengan Gentoo. Saat pake linux Gentoo lah saya mulai ngeblog, dan salah satu screenshot terlama yang pernah tercatat di blog ini bisa Anda lihat di bawah ini.

Desktop Screenshot 3 April 2004

Desktop Screenshot 3 April 2004, Gentoo dengan Gnome 2.4.2

Kembali lagi ke linux jaman dulu. Linux jaman dulu memang tidak senyaman sekarang. Apalagi kalau berhubungan dengan dunia multimedia. Saat menggunakan Mandrake 6.1 linux hanya bisa muter mp3 (beruntung waktu itu sudah ada xmms). Trus untuk muter VCD susahnya minta ampun. Biasanya saya copy file .dat lalu diputer pakai mpg123. Itu pun dengan resolusi yang gak bisa di bikin full screen.

Office, Excel? wah masa-masa sebelum openoffice lahir adalah masa kegelapan buat linux. Jadi jangan tanya bagaimana repotnya bertukar dokumen dengan pengguna OS lain. Browser juga sama. Yang terbaik waktu itu hanya Netscape 4.x yang sangat-sangat berat untuk dijalankan. Buka beberapa windows saja, sudah terasa berat (waktu itu belum ada tab ya). Jadi internet di linux sebelum firefox adalah masa kegelapan juga.

Satu lagi yang terasa agak lucu juga. Entah sampai tahun kapan linux punya masalah ini. Di linux itu kalau mau membuka atau nge-mount CD itu susahnya minta ampun (artinya harus di mount manual gitu loh). Mandrake pernah membuat inovasi yang samanya supermount, tapi tidak pernah bisa berjalan dengan sempurna, seseringnya crash.

Oke-oke cukup nostalgianya. Saya tidak akan cerita bagaimana kenalan dengan Debian dan Ubuntu. Terlalu panjang ceritanya. Sekarang mari kita sambut Ubuntu 10.04 LTS yang beberapa hari lagi akan di rilis. Mudah-mudahan saya ada waktu untuk mencicipinya. Sudah tujuh bulan lebih saya jarang berinteraksi dengan Linux di desktop. Tulisan ini pun saya tulis di Mac OS X Snow Leopard :D

13 thoughts on “Then and Now

  1. @affanzbasalamah

    Jaman dulu cuma orang setengah waras aja yang pakai FreeBSD jadi desktop :)
    Kalau sudah berani pakai kumpulan perintah XFree86 itu, wah mantep deh, belum lagi dagdigdug membakar monitor dengan perintah xvidtune, kalau salah frekuensi horizontal/vertikalnya dipaksain utk jalan 1024×768, bisa mampir dulu monitornya itu ke tempat service :)

    Tapi kalau sudah lewat itu, terus install paket AfterStep atau Enlightenment, terus ketik startx dan keluar layarnya resolusi 1024×768 16 color, wah… PRICELESS….ganteng banget dah…

  2. @affanzbasalamah

    Jaman dulu cuma orang setengah waras aja yang pakai FreeBSD jadi desktop :)
    Kalau sudah berani pakai kumpulan perintah XFree86 itu, wah mantep deh, belum lagi dagdigdug membakar monitor dengan perintah xvidtune, kalau salah frekuensi horizontal/vertikalnya dipaksain utk jalan 1024×768, bisa mampir dulu monitornya itu ke tempat service :)

    Tapi kalau sudah lewat itu, terus install paket AfterStep atau Enlightenment, terus ketik startx dan keluar layarnya resolusi 1024×768 16 color, wah… PRICELESS….ganteng banget dah…

  3. ngadimin

    Soal horizontal/vertical freq memang bikin ribet. Di jaman itu yang mo ngoprek OS Unix dan keluarganya untuk desktop harus banyak-banyak baca manual hardware. Lihat manual monitor, manual perangkat yang pakai slot ISA (kadang harus ngeset manual IRQ nya biar gak konflik).

    Btw, entah mengapa dijaman itu, waktu pertama kali melihat desktop TWM di FreeBSD rasanya indah banget. Mungkin karena seseringnya lihat layar item putih nya itu loh hahaha

  4. ngadimin

    Soal horizontal/vertical freq memang bikin ribet. Di jaman itu yang mo ngoprek OS Unix dan keluarganya untuk desktop harus banyak-banyak baca manual hardware. Lihat manual monitor, manual perangkat yang pakai slot ISA (kadang harus ngeset manual IRQ nya biar gak konflik).

    Btw, entah mengapa dijaman itu, waktu pertama kali melihat desktop TWM di FreeBSD rasanya indah banget. Mungkin karena seseringnya lihat layar item putih nya itu loh hahaha

  5. David

    Jaman dulu cuma orang setengah waras aja yang pakai FreeBSD jadi desktop :)
    Kalau sudah berani pakai kumpulan perintah XFree86 itu, wah mantep deh, belum lagi dagdigdug membakar monitor dengan perintah xvidtune, kalau salah frekuensi horizontal/vertikalnya dipaksain utk jalan 1024×768, bisa mampir dulu monitornya itu ke tempat service :)

    Tapi kalau sudah lewat itu, terus install paket AfterStep atau Enlightenment, terus ketik startx dan keluar layarnya resolusi 1024×768 16 color, wah… PRICELESS….ganteng banget dah…

  6. David

    Jaman dulu cuma orang setengah waras aja yang pakai FreeBSD jadi desktop :)
    Kalau sudah berani pakai kumpulan perintah XFree86 itu, wah mantep deh, belum lagi dagdigdug membakar monitor dengan perintah xvidtune, kalau salah frekuensi horizontal/vertikalnya dipaksain utk jalan 1024×768, bisa mampir dulu monitornya itu ke tempat service :)

    Tapi kalau sudah lewat itu, terus install paket AfterStep atau Enlightenment, terus ketik startx dan keluar layarnya resolusi 1024×768 16 color, wah… PRICELESS….ganteng banget dah…

  7. Ria

    kenalan pertama kali dengan linux itu redhat 5…huhehehehe
    itu installnya susahnya! blom lagi baru pertama liat kayaknya ogah banget nyobain.
    untuk senior waktu di lab itu sabar jadinya dia mau loh ngulangin cara installasi sampe 3 kali….huhehehehehe…

    sering main2 dahulu kala pertama kali dengan samba untuk nyimpen file dan lagi-lagi males belajarnya isinya tekx semua :P *untunglah sekarang linux lebih ramah ya a'* dan heiii…aku pindah haluan dari redhat ke ubuntu gara2 siapa coba? :P

  8. Ria

    kenalan pertama kali dengan linux itu redhat 5…huhehehehe
    itu installnya susahnya! blom lagi baru pertama liat kayaknya ogah banget nyobain.
    untuk senior waktu di lab itu sabar jadinya dia mau loh ngulangin cara installasi sampe 3 kali….huhehehehehe…

    sering main2 dahulu kala pertama kali dengan samba untuk nyimpen file dan lagi-lagi males belajarnya isinya tekx semua :P *untunglah sekarang linux lebih ramah ya a'* dan heiii…aku pindah haluan dari redhat ke ubuntu gara2 siapa coba? :P

  9. Ro_16

    ro_16>>>
    bang, tolong bantu saya cara menggunakan putty sebagai proxy… tolong beri penjelasan detail karena saya benar-benar baru belajar… trmksh..

Comments are closed.