Dosa-dosa Pengendara Motor

Kalau Anda pengendara motor, pasti pernah melakukan salah satu hal dari yang saya tulis di bawah ini. Kadang perilaku salah ini dianggap lumrah karena dilakukan secara berjamaah dan berulang.

  1. Gak pake helm
  2. Bonceng anak gak dipakein helm
  3. Gak punya SIM
  4. Melewati batas garis di lampu merah
  5. Nerobos lampu merah
  6. Muter di puteran yang salah
  7. Melawan arah
  8. Saat macet ngambil jatah jalan arah lawan
  9. Naik trotoar
  10. Naik jembatan penyebrangan
  11. Belok gak nyalain lampu sein
  12. Nyalip zig-zag
  13. Gak pasang kaca spion
  14. Knalpot diganti dengan yang berisik
  15. Lampu rem diganti jadi putih
  16. Malem gak nyalain lampu
  17. Ngabisin jalan saat neduh (di bawah fly over/jembatan penyebrangan)
  18. Panik trus ngebut saat hujan turun
  19. Boncengan lebih dari 2 orang
  20. Anak diberdiriin saat dibonceng (biasanya ibunya ada dibelakang)
  21. Bawa barang melebihi kapasitas
  22. Bawa barang yg terlalu panjang (tangga/kayu panjang)
    UPDATE:
  23. Bawa motor sambil nelpon/sms
  24. Bawa motor sambil ngerokok

Dosa Combo

Ngebut malem-malem nerobos lampu merah, trus melawan arah, nggak nyalain lampu, sambil boncengan 3 orang. Masih kurang dosanya? Jangan lupa knalpotnya sudah diganti pake knalpot yang berisik, gak pasang kaca spion, semuanya gak pake helm dan pastinya gak punya SIM karena yang bawa masih siswa SMP.

Luar biasa! Mungkin cuma ada di Indonesia.

Dosa Berjamaah

Sudah biasa berjamaah melewati garis batas di lampu merah. Ada satu nerobos lampu merah, lainnya ngikutin. Konvoi naik motor ke pengajian bukan pake helm, cukup pake sorban dan kopiah saja. Yang terakhir sudah ditulis di atas, rame-rame ngabisin jalur jalan ketika neduh di bawah fly over/jembatan penyebrangan.

Yang Unik

Jangan heran kalau yang salah malah lebih galak. Motor yang naik trotoar nglaksonin pejalan kaki. Yang ngelawan arah nggak mau ngasih jalan.

Jangan heran juga kalau ada genk motor. Yakinlah genk motor itu pada awalnya karena orang tua yang gak peduli sama anaknya. Gak percaya? Saya ambil contoh kecil. Ini bukan genk motor, tapi lumrah dan dianggap biasa.

  1. Masih SD/SMP sudah bawa motor (pasti gak punya SIM)
  2. Anak kecil bawa motor, ngebonceng adiknya yang balita

Mengapa saya peduli?

Karena perilaku serampangan ini berbahaya dan bisa menyebabkan kecelakaan. Kalau yang celaka si pelanggar sih gpp, mungkin ucap syukur alhamdulillah berkurang satu orang bodoh di negara ini. Berkendara sembarangan itu bukan hanya membahayakan si pelanggar, tapi juga membahayakan pengguna jalan lainnya.

Catatan

Sebelum ada yang protes, pengguna mobil juga sama suka melanggar aturan. Memang betul demikian adanya. Tapi di tulisan ini saya sedang ingin membahas dosa-dosa pengendara motor. Demikian.

12 thoughts on “Dosa-dosa Pengendara Motor

  1. Galih Satriaji

    Kalau Anda pengendara motor, mengendarai motor dengan benar seperti melawan arus yang besar. Anda akan diklakson habis-habisan ketika lampu masih menyala merah (disuruh maju), berhenti untuk tidak zig-zag ketika di depan ada celah, dan uniknya: menghalangi jalan pengendara lain untuk naik ke trotoar.

    1. Cecep Mahbub

      Pengalaman memang seperti itu. Di lampu merah berhenti belakang garis, di klaksonin saat lampu masih merah, disuruh maju. Memang betul patuh rambu lalu lintas, malah seperti ngelawan arus

  2. Affan Basalamah

    Bikin lomba nya aja: aksi ketangkasan menggunakan handphone sambil menyetir sepeda motor!

    Stage 1: setir motor sambil SMS via handphone candybar
    Stage 2: setir motor sambil SMS via handphone qwerty (lebih susah kan?)
    Stage 3: setir motor sambil browsing via Opera Mini
    Stage 4: setir motor sambil YM/BBM an
    Stage 5: setir motor sambil login SSH via PocketPuTTY, terus restart services (mis. apachectl restart)
    Stage 6: setir motor sambil parsing logfiles pake regex, SSH via PocketPuTTY

    Kalau sampai Stage 6 masih hidup, hebat lah….

    1. Cecep Mahbub

      Kayaknya sih 1, 2 & 4 sdh sering lihat. Sisanya blom pernah lihat. Jadi masih ada kemungkinan ada yang berhasil melewati 6 test di atas.

  3. Yrvandi

    waduhhhh,, jadi tau klo dosa gw udah bejibunn…..

    80% dari yg tertulis diatas , gw lakuin tiap hari …

    laen X ga lagi deh… 

    pisssss

  4. Bayu U2

    Wah kukira cm di tempatku aja jika malam hari gak nyalain lampu, ngebut, jalan ditengah, gak pakai helm, ternyata di daerah lain jg ya, yg lebih unik saya pernah di tilang di pagi hari jam 06.45 gara-gara gak nyalain lampu. Padahal jelas-jelas di peraturan adalah menyalakan lampu di siang hari,  selain itu polisi yg nilang sebelumnya mengucapkan selamat pagi weleh weleh

  5. Billynoise

    dosa pengguna mobil..
    1,lambat di jalur kanan (cepat)di klakson tidak segera minggir dan ambil ke kikiri saat motor ingin mendahului.sebaliknya mereka mengklakson dengan gila saat ingin mendahului dari kanan(egois) apa motor harus mengalah?(jangan disalahkan motor menyalip dari kiri)
    2.saat macet mobil yang harusnya satu jalur jadi 2 jalur. motor tidak bisa tertib di kiri karna tidak diberi jalan untuk motor(jangan salahkan jika naik trotoar)
    3. saat lampu traffic sedang merah kadang mobil suka mengklakson saat llampu masih merah(saat tidak ada polisi)khusus nya angkot namun tidak jarag mobil pribadi seperti itu.
    4.memotong jalanorang lain tanpa lampu sein.
    5.menyetel tape dengan db terlalu besar hingga tidak mendengar suara kendaraan lainnya(jadi ada benarnya mengganti dengan knalpot racing untuk motor)agar dapat terdengar dan menjadi tanda bahwa ada motor di samping atau di belakangnya.
    6.mayoritas pengguna mobil tidak memiliki sim dibanding pengguna motor karna berpikir jarang ada razia polisi yang menghentikan mobil.
    7.tabrak lari
    catatan: saya pengendara kedua2 nya dan dengan sim a & c murni.
                

Comments are closed.