Tag Archives: jakarta

Gara-gara Busway Nih

Lagi-lagi cerita soal pembangunan jalur busway. Dua hari kemarin gw terkena imbasnya. Perjalanan dari depan kantor gw ke arah semanggi yang jaraknya kurang dari 1km, rata-rata membutuhkan waktu diatas 30 menit. Plus udara jakarta yang sedang tidak bersahabat, panas nan menyengat. Wuihh ini bener-bener ujian buat yang lagi puasa :D

macet-gara-gara-busway.jpg

Foto diatas belum seberapa. Disana terlihat jalan arteri dan jalan tol dua-duanya padat. Kalau lagi parah, macetnya tuh bisa-bisa dari semanggi sampai ke arah pancoran. Dan dua-duanya macet, arah ke grogol juga yang arah ke cawang. Gimana? Enakkan hidup di Jakarta :D

Bang Yos emang luar biasa. Sebelum lengser, sempet-sempetnya ngasih kado yang tidak terlupakan :P

Busway Di Gatsu

Siap-siap aja dengan kemacetan baru. Sebelum satu jalur diambil oleh busway saja sudah macet, apalagi setelah satu jalur diambil untuk busway. Tentu saja ketika sudah beroperasi nanti, harapannya bisa mengurangi kemacetan. Tapi itu kan entar kalau udah jadi. Sekarang selama masih dibangun, nikmati saja kemacetannya :D

busway1.jpg

busway2.jpg

Seperti biasa foto diambil di sekitaran halte Kartika Chandra.

Notes: Koridor IX, Pinang Ranti – Pluit. Melewati jalan Pondok Gede Raya, Raya Bogor, Mayjen Sutoyo, MT Haryono, Gatot Subroto, S Parman, Latumeten, Jembatan Dua, Jembatan Tiga, Pluit.

RI 1 Lewat, Jalanan Ditutup

Nggak ada yang salah dengan judul di atas. Emang itu sudah ada aturannya, bagian dari SOP pengamanan RI 1. Cuma gw agak heran saja. Soalnya baru pertama kali melihatnya.

Ceritanya gw lagi nunggu taksi. Tapi sepertinya setelah 5 menit, nggak ada yg lewat. Boro-boro taksi, semua kendaraan nggak ada yg lewat. Ternyata setelah gw jalan dikit, gw perhatiin dari jauh, depan pintu tol Semanggi II (dekat hotel Kartika Chandra) jalanan diblok sama polisi. Nggak boleh ada mobil yg lewat.

Setelah itu, sekitar 5 menit kemudian muncul kendaraan sambil bunyiin sirine. Trus diikuti beberapa motor pengawal dari polisi. Abis itu muncullah mobil dengan plat RI 1. Nah, baru gw ngeh. Ooohhhh ada presiden lewat. Pantesan jalan ditutup.

Dasar katrok, yang begini aja ditulis diblog. Maaf nggak ada skrinsut.

Ke PRJ 2007

Sepertinya resmi sudah gw jadi warga Jakarta. Ke Monas udah, ke PRJ juga udah, hehehe. Oh, ternyata PRJ itu seperti itu yah. Kalau dateng kesana nggak belanja sih keknya biasa saja. Seperti gw tadi, cuma muter-muter doank. Tapi kalau kerak telor sih makan. Ke PRJ blom resmi katanya kalau blom makan kerak telor. Hehe

Tidak bisa ngasih laporan pandangan mata, karena memang gw nggak ngambil satu fotopun disana. Lagipula begitu nyampe sana, kepala gw udah pusing duluan (cnut-cnut gitu deh). Untung banyak SPG yg cantik-cantik, jadi bisa sedikit terobati pusing di kepala gw :P

Buat yang mo kesana, ada shuttle bus dari halte monas. Pake armada busway gitu deh. Tapi ya harus sabar nunggunya aja sih :D

Oh iya, hampir lupa. Satu kritikan buat penyelenggara. Masa sih nggak bisa menyediakan fasilitas mushola yang lebih baik. Sudah ruangannya kecil, tempat wudhu di wc biasa (bikin ngantri), nggak ada karpetnya pula. Kasihan juga buat ce yang mo sholat, karena ruangannya disatuin mereka jadi nggak kebagian tempat. Ayolah, jangan hanya kejar target pengunjung donk, kasih fasilitas yang baik juga buat pengunjungnya.