Tag Archives: mudik

Pilih Mana, Berbagi Informasi Mudik melalui Facebook atau Twitter?

Berbagi informasi mudik via update status di Facebook

Sepertinya tanpa perlu dikomando lagi, proses sharing informasi mudik ini akan muncul dengan sendirinya di status-status pengguna facebook. Apalagi saat situasi lagi macet gak karu-karuan, cara terbaik untuk membunuh kepenatan ya dengan mainan facebook hahaha.

Sayangnya informasi yang disampaikan di status facebook ini, hanya bisa dinikmati oleh pengguna yang sudah terhubung sebagai teman si pengupdate status tadi. Jadinya proses penyebaran informasi arus lalu lintas akan cenderung tertutup, dan terbatas. Tapi akan terasa lebih personal karena yang menanggapinya juga adalah sahabat atau teman-teman dari si pengirim berita.

Berbagi informasi mudik via twitter

Twitter juga di musim mudik kali ini bakal dibanjiri informasi seputar arus mudik. Apalagi sekarang twitter mulai populer di kalangan pengguna internet di Indonesia. Jadi twitter layak untuk diperhitungkan sebagai sarana berbagi informasi mudik.

Untuk proses penyebaran informasi, twitter sepertinya lebih unggul dibanding facebook. Karena twitter cenderung lebih terbuka (kecuali yang bikin private profile ya). Apalagi dengan semakin banyaknya penyedia simpul informasi. Informasi bisa tersebar dengan lebih cepat lagi, karena dengan mengirim informasi ke simpul informasi tadi, berita itu selain akan sampai ke follower si penulis berita, juga akan sampai ke ribuan follower si simpul informasi tadi.

Continue reading

Saat Admin ikutan Mudik

Suasana Mudik. Gambar diambil dari kompas.com

Suasana Mudik. Gambar diambil dari kompas.com

Ya tentu saja, admin seperti karyawan lainnya berhak untuk mudik. Masalahnya kadang ada tuntutan agar layanan online yang disediakan oleh kantor, bisa tetep berfungsi dengan baik saat liburan ini. Di perusahaan besar yang sudah punya SOP yang baik, tentu tidak masalah. Semuanya pasti sudah diatur. Apalagi yang sudah punya jadwal piket 24 jam, tidak ada masalah tentunya.

Yang jadi masalah adalah admin kelas menengah ke bawah, dimana server-server disimpan di datacenter alakadarnya, tapi tetap ingin bisa berfungsi dengan baik saat ditinggal oleh kuncen atau penjaga server itu. Nah sebagai Admin kita harus mensiasati masalah ini, agar liburan tetap nyaman tanpa harus terganggu urusan server-server tadi.

Silakan baca TIPS: Persiapan Admin Sebelum Mudik. Kalau Anda punya tips lain, silakan juga share disana. Selamat mudik buat rekan-rekan Sys Admin :D

Balik Ke Jakarta

Baru nyampe tadi jam setengah lima sore. Berangkat dari Garut jam satu siang. Jadi kira-kira ditempuh tiga setengah jam. Lancar. Nggak ada macet.

Mudik lancar, balik lagi ke Jakarta juga lancar. Alhamdulillah.

Harpitnas. Saatnya Mudik Hehe

Berhubung Jumat (18/5) adalah ‘hari kejepit nasional’, maka akhir minggu sekarang boleh dibilang long weekend. Dan kalau liburan panjang seperti ini paling cocok utk mudik, nengokin orang tua di kampung. Jadi anak yang berbakti hehehe.

Seinget gw, terakhir kali mudik tuh bulan februari. Itu jg cuma semalem doank. Malem nyampe, besok paginya langsung balik lagi (duh, ngapain coba). Sekarang sih rencananya sabtu sore baru balik ke Jakarta. Ya lumayan lah, ada 3 malem nginep di Garut.

Btw, selama perjalanan tadi ada beberapa kemacetan. Ya wajar sih, karena kita balik saat orang-orang jg banyak yang pulang kampung atau sekedar jalan ke Bandung. Seperti biasa, gw paling seneng kalau ngambil foto kemacetan :P

Macet… cetttĀ 

Lokasi sekitar kilometer 40-an di ruas tol Cikampek. Jalanan tiba-tiba padat merayap. Ternyata setelah dilewati, ada kecelakaan beberapa ratus meter di depan. Pas gw lewat, yang tersisa cuma serpihan kaca doank.

tol_cikampek.jpg

Kalau yang ini di daerah Rancaekek, sekitar satu kilometer keluar dari tol Cileunyi. Ternyata disana ada proyek peninggian jalan (di cor, lihat di foto sebelah kanan). Jadi jalan yang harusnya bisa dipake utk tiga jalur, cuma bisa dilewati dua jalur. Bahkan di ujung sana menyempit lagi jadi satu jalur. Disini, kita ngantri sekitar 40 menitan.

rancaekek.jpg

Dari Jakarta (pas jemput gw di Gatot Subroto), sekitar jam setengah sepuluh, nyampe rumah di Garut jam 2 siang. Padahal kalau nggak kena macet, sekitar jam 12 lewat dikit, harusnya dah nyampe di Garut tuh. Tapi so far sih lancar, nggak perlu sampe ganti supir. Lagian kalau ganti gw yang nyupir, ntar malah nggak nyampe rumah :P

Kembali ke Jakarta

Gw balik ke Jakarta kemarin malem. Perjalanan pulang dari Garut – Bandung – Jakarta lumayan lancar. Gw sengaja nggak ikut kakak gw, soalnya males bangun pagi. Gw berangkat sore dari Garut, nyimpang dulu ke Bandung. Dari Bandung gw naik bis jurusan Tangerang. Rencananya mo turun di Slipi.

Dasar gw sudah bawaannya ngantuk melulu, baru bangun setelah lewat slipi jaya. Waduh! Untung bapak sopir baik, mau nurunin gw di Tomang. Jangan dicontoh yah, ini darurat (alesan yang aneh!). Gw sebetulnya nggak punya niatan turun di tol, tapi pak supir nawarin gw turun di Tomang, masa gw tolak :P

Dan sore ini, gw masuk kantor. Belum resmi sih. Maksud gw kantor yang lain belum ada yang masuk. Gw jg cuma sendirian. Boleh dikatakan ngecek-ngecek bentar, abis itu pulang. Mungkin besok sabtu juga begitu.

Betewe, Jakarta sepi yah kalau ditinggal warganya :D

Mudik Lebaran 2006

Waktu mau pulang mudik, gw sempet bingung apakah mo lewat Cipularang (jakarta – Cipularang – Garut) atau lewat Puncak. Tapi berhubung gw mo jemput adik di Citeureup (Bogor), gw (dan rombongan) memutuskan utk lewat puncak saja. Maklum, kalau dari Citeureup mau ke Cipularang harus puter balik dulu ke Jakarta. Repot lah!

Puncak Lancar

Dan ternyata pilihan kita tepat banget. Berangkat jam 7 malem dari Citeureup, dari target jam 10 malem melewati daerah puncak, kenyataannya pada jam segitu kita sudah sampai di daerah Cileunyi (Bandung). Berarti cuma 3 jam perjalanan dari Jakarta – Bandung. Termasuk cepet utk ukuran waktu tempuh lewat puncak.

Lewat Jalur Alternatif

Di daerah Parakan Muncang, sekitar perbatasan Rancaekek Bandung, kita belok kanan. Kita sengaja menghindari jalan baru (nama jalan yang memotong sampai ke daerah Nagreg). Kita lewat ke Cicalengka kota. Hasilnya nggak sia-sia. Kita bisa terhindar dari kemacetan sepanjang kurang lebih 4 kilometer.

Memang kita bertemu juga dengan kemacetan tersebut, tapi setidaknya, kita hanya mengalami kemacetan sekitar 3 Km saja (dari total 7km macet, menurut berita di Radio). Waktu tempuh melewati kawasan Nagreg kira-kira sekitar 1,5 jam. Cukup lama juga, tapi tidak sampai macet total. Kita cukup beruntung karena memasuki kawasan Nagreg tepat saat jalanan dibuka full utk kendaraan dari arah Bandung. Pak polisinya baik banget :D

Dan akhrinya kita bisa sampai ke rumah di Garut sekitar jam setengah satu malem. Jadi total perjalanan dari Jakarta – Garut ditempuh dalam waktu 5,5 jam. Itu sudah termasuk istirahat 30 menit di Cianjur dan 30 menit di daerah Garut (beli makanan dulu).

Alhamdulillah mudik kali ini bisa terhindar dari macet. Jadi kita bisa lebih fit utk persiapan silaturahmi dengan keluarga :)